Tips Memilih Daycare buat Anak

Bacaan 2 menit

Buat yang muslim baca bismillah dulu ya pak sebelum baca.

Pak, istri dah mau habis waktu cutinya? Cari pengasuh bayi susah di daerah bapak? Bapak tinggal di daerah perkotaan/komplek? Mungkin masukin anak ke daycare bisa jadi solusi, Pak.

Pernah diajak ngobrol sama istri perkara milih daycare/penitipan buat anak belum? Kalo belum bisa dicoba tips dari saya nih pak buat pertimbangan milih tempat penitipan anak buat anak, biar istri nggak sewot kalo bapak ditanya tapi jawabnya iya iya aja. Sebelumnya kita samakan presepsi dulu ya pak, yang saya maksud Daycare di sini adalah tempat penitipan anak (TPA) bukan sekolah formal, biasanya buat anak dari usia baru lahir / 3 bulan sampai 2 tahun, ada juga yang nyampe TK. Biasanya yang nyampe TK ini macem sekolah fullday gitu pak dan daycarenya punya TK juga.

1. Lokasi

Kenapa lokasi saya taruh paling pertama pak? Bisa dibayangin dulu pak, pagi-pagi dah hetic perkara persiapan kerja sama nyiapin anak eh kudu anter anak yang daycarenya nggak sejalan sama kantor bapak sama istri, kecuali nih kalo ada layanan antar jemput sekalian dan bapak sama istri bisa nyiapin anak pas waktu jemputan dateng. Tapi kalo saya mending anter langsung pak, biar kita punya momen buat diceritain ke anak besok kalo dah gede.

2. Lingkungan dan Fasilitas Daycare

Daycare biasanya gitu-gitu aja fasilitasnya pak, tempat tidur, tempat main, kamar mandi, dapur sama halaman. Tapi ini perlu bapak lihat secara langsung, kebersihan, kenyamanan dan keamanannya gimana. Jangan lupa kalo anak bapak full ASI bisa ditanyain juga fasilitas penghangat ASI di daycare ada nggak.

3. Biaya

Saya taruh di nomer 3 soalnya kalo deket dari rumah/sejalan terus fasilitas juga oke, biaya insya Allah bisa diperjuangkan Pak kalo cocok. Cocok di sini beda-beda tiap kantong orang, Pak. Jadi bapak bisa tanya-tanya ke temen seangkatan bapak yang anaknya di daycare, atau kalo bapak mau lebih mantap paling tidak survey dua apa tiga daycare buat pembanding.

4. Pendidik/ Pengasuh

Perbandingan pengasuh ini agak krusial sih pak, soalnya semakin kecil usianya pendidik/ pengasuhnya harus semakin sedikit pegang anaknya. Idealnya untuk bayi baru lahir-2 tahun paling nggak satu pendidik/ pengasuh mengampu 4 anak pak, untuk usia 3-4 tahun satu pendidik/ pengasuh mengampu 8 anak, kalo usia TK 4-6 tahun satu pendidik/ pengasuh mengampu 15 anak. Kalo bapak nemu daycare yang berimbang begini syukur Alhamdulillah banget, Pak. Tapi kalo enggak, yaa minimal nggak jauh-jauh dari angka itu ya, Pak. Semoga juga pengasuhnya pada gemati sama anak bapak dan terbuka untuk saling mengabari perkembangan anak bapak.

5. Kegiatan

Karena anak bapak lagi ada di masa golden age, sayang banget pak kalo anaknya di daycare cuma dianggurin. Kalo bahasa kerennya distimulasi biar optimal masa golden agenya, misalnya diajak nyanyi, diajak tengkurep atau kegiatan lain yang sesuai sama usianya. Jadi pas survey bisa nanya kegiatan apa aja yang biasa dilakuin di daycare itu. Paling mantap lagi kalo ada waktu berjemur sama grounding, Pak.

Mungkin segitu dulu tips dari saya Pak, semoga bisa jadi bahan diskusi sama istri, yaa meskipun sebenernya mungkin istri bapak dah punya pilihannya dari awal sih. Tetap semangat, Pak! 

Ditulis oleh:
KAIF
Bacaan 2 menit
Dilihat :
340

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait