Yang Bisa Bapak Lakuin Pas ke DSA (Dokter Spesialis Anak) Biar Efisien

06 Sep 2022

Kalo punya anak tuh rasanya gak jauh-jauh dari DSA ya Pak, bukan cuma buat berobat tapi juga kontrol, vaksin, atau bahkan sekedar konsul.

Seringnya pas udah keluar ruangan ada aja hal yang disesalin, ngerasa kaga efisien gitu dah. Nah, biar gak gitu lagi, saya mau kasih tips yang biasa saya lakuin pas ke DSA. Siapa tau berguna juga buat bapak.

 

1. Cari-cari dokter yang recommended. Bapak bisa minta bantuan istri untuk nanya ke temen-temen atau circle terdekatnya, dokter mana yang rekomended. Tapi tentu saja, semua bergantung kebutuhan dan kenyamanan masing-masing.

Kebanyakan orang tua, terutama ibu-ibu suka sama dokter yang enak diajak diskusi dan gak judgemental. Tapi jangan salah loh, justru ada yang lebih suka sama dokter tegas dan saklek asalkan diagnosis tepat.

Sekarang-sekarang kita juga bisa tau dokter mana aja yang tergolong RUM (rational use of medicine) alias pemberian obat secara rasional sesuai dengan indikasi serta diagnosis.

 

2. Pahami biaya dokter dan pengobatan. Ini nih yang suka bikin takut kalo bawa anak ke DSA. Gambarannya bakal mahal bener kalo konsul ke DSA. Apalagi kalo pake dana pribadi. Amboii, bisa-bisa gantian bapaknya yang sakit.

Untuk biaya sebenernya bisa tanya-tanya kisarannya sama temen-temen yang udah pernah konsul. Seenggaknya kita ada gambaran ya, Pak. Perlu diingat juga, kalau makin spesifik gelarnya makin mahal tentunya. Misalnya, dokter yang subspesialis gitu.

Untuk tebus obat, Bapak bisa minta copy resep aja obat yang kira-kira bisa beli di apotek luar. Beberapa obat bisa kita dapetin dengan harga yang jauh lebih murah.

Kalau bapak pake asuransi, biaya obat gini biasanya bisa lebih santai. Tapi tentu gak semua dokter kerja sama dengan asuransi yang kita pake. Jadi, mungkin aja beberapa pengobatan ada yang gak bisa dicover.

Nah, untuk menghindari kebobolan dana, bapak boleh banget nanya ke bagian pendaftaran. Gak usah segan-segan, tanya aja apakah pengobatan atau tindakan tertentu bisa dicover asuransi / BPJS atau nggak. Jadi, bapak gak kaget-kaget banget sama biayanya.

 

3. Bawa catetan. Perlu banget nih bapak punya catetan kronologi anak Bapak sakit. Kalau bisa mah yang detail pak. Misal mulai demam jam berapa, dikasih pereda demam jam berapa aja, ada muntah atau diare berapa kali, dll.

Catatan ini ngebantu banget buat dokter kasih diagnosis lebih cepat dan tepat. Sukur-sukur bapak inget dah kaga perlu dicatet.

Tapi seringnya kalo udah di ruangan dan ketemu dokter kita itu ngeblank dan grogi gitu pan ya. Akhirnya pas ditanya cuma bisa jawab “Nnngg.. anu… kayanya sih gini, dok”.

Bapak bisa juga catet hal-hal apa aja yang mau ditanyain. Jangan sampe nyesel pas keluar ruangan, aduh biyuung, kenapa tadi gak nanya ini itu yaa.

 

4. Tanya fungsi setiap obat yang dikasih. Nggak usah takut disangka cerewet, Pak. Soalnya emang nanya fuungsi obat itu salah satu hak kita sebagai pasien. Dokter juga bakal jelasin kok.

Bapak bisa nanya pas dokter kasih resep. Coba aja tanyain apa aja fungsi masing-masing obatnya. Jadi, bapak bisa tahu treatment apa aja yang dilakuin buat anak. Bapak juga bisa antisipasi dan lebih tenang kalau ada efek samping yang timbul.

 

5. Jangan ngeyel atau sok tau. Ortu sekarang pinter-pinter karena banyak banget informasi buat belajar. Tapi kalo lagi diskusi sama dokter, posisikan kita sebagai orang yang baru tau informasi itu. Istilahnya mah, coba tempatin diri kaya gelas kosong gitu, Pak.

Kalo ada yang ganjel boleh banget ditanyain. Ajak dokter diskusi, tapi bukan untuk mendebat. Tetep pake bahasa yang santun. Kalau sekiranya Bapak tetep kurang yakin sama diagnosisnya bisa untuk dipertimbangin buat cari second opinion dari dokter lain.

 

6. Minta kontak dokternya. Beberapa DSA ada yang senang hati kasih nomer kontaknya. Bapak bisa minta kontak dokternya dengan bahasa yang sopan untuk jaga-jaga dan pertolongan awal sebelum dibawa ke dokter.

Semisal dokternya gak ngasih, jangan ngambek ya. Soalnya ada juga yang gak nyaman ditanya-tanya by chat. Tapi tetep ya Pak, dokter harus tetep periksa anak secara langsung, ga bisa ngira-ngira cuma dari chat atau telepon.

quote

Bakal lebih ciamik kalau bapak dan istri kerja sama. Jadi tau apa aja hal yang perlu dicatat, dikonsultasikan, dan dilakukan ke anak.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
06 Sep 2022
Dilihat :
29

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait