Yang Harus Bapak Ibu Lakuin Kalo Terlanjur Marah ke Anak

Bacaan 2 menit

Pak, pernah marah sama anak gak? Pasti pernah lah, ya. Meskipun udah berusaha banget nerapin gentle parenting, kadang ada waktunya juga gak bisa nahan marah sama anak. Apalagi kalo Bapak lagi rariweuh sama kerjaan atau banyak pikiran. Duhh..

Kalo udah gitu, gimana rasanya setelah marah-marah ke anak? Nyesel, kan?

Mau sesempurna apa pun teori parenting yang udah Bapak sama istri pelajari kayaknya bakal ada fase kebablasan. Sebut aja seperti terlanjur marah-marah ke anak. Karena emang fungsi ilmu dan teori ‘kan salah satunya biar Bapak back on the track. 

Trus kudu ngapain nih, Pak kalo udah terlanjur? Sebenernya ada beberapa hal yang kalo bisa kudu Bapak lakuin. Kalo gak bisa, ya bisa-bisain aja lah, Pak. Paling nggak, ada 3 hal yang bisa Bapak lakuin kalo udah terlanjur marah, yaitu:

 

1. Minta Maaf dengan Tulus

Jangan gengsi dan segan buat minta maaf ke anak. Ini penting banget buat ngajarin anak soal keteladanan. Selain itu, secara gak langsung Bapak dan istri  mengajarkan siapa pun yang salah harus minta maaf. Tua atau muda kalo berbuat salah ya minta maaf.

Lakukan minta maaf dengan tulus. Saat minta maaf, pastikan Bapak atau istri menatap langsung anak ke kedua matanya. Kalau perlu, berikan pelukan atau elus-elus rambut anak.

 

2. Evaluasi Diri Agar Bisa Mengelola Emosi Lebih Bijak

Agar marah-marah gak jadi kebiasaan, Bapak dan istri gak ada salahnya melakukan evaluasi. Bisa dengan cara mindfulness, self talk, atau meditasi. Bisa juga pakai cara lain yang menurut Bapak paling works.

Evaluasi diri ini penting banget. Supaya ke depannya Bapak bisa lebih tenang dan bijak dalam berbagai kondisi. Namanya anak-anak, kadang emang ada aja tingkahnya yang bikin emosi. Dengan evaluasi, Bapak jadi bisa ngeliat lebih jernih masalahnya.

Apakah kondisi tersebut emang salah anak, atau emang Bapak dan istri lagi capek aja. Terus kalau terjadi hal yang sama di masa depan, kira-kira tindakan apa yang bakal lebih efektif buat dilakuin. Apa Bapak emang kudu marah atau ada cara lain. 

 

3. Selalu Lakukan 4:1

Setiap kali melakukan kesalahan ke anak, Bapak dan istri bisa banget melakukan kaidah 4:1. Kaidah 4:1 ini adalah aturan di mana Bapak melakukan 4 kebaikan setelah melakukan 1 kesalahan. 

Misalnya, Bapak marah-marah ke anak. Ini kan dihitung sebagai 1 kesalahan. Sebagai penebusnya, Bapak wajib melakukan 4 kebaikan kepada anak. Misalnya, meminta maaf, memeluk, mencium, dan mengajak anak main ke Timezone. 

Kenapa harus 4 kebaikan?

Karena secara matematis, 4 kebaikan dikurang 1 kesalahan, Bapak masih punya tabungan 3 kebaikan. Dengan cara ini, mudah-mudahan anak jadi gak takut atau kehilangan respek sama Bapak.

 

Nah, gitu Pak caranya. Dengan cara tersebut harapannya sih anak jadi tervalidasi perasaannya dan tidak takut sama Bapak atau istri. Tapi, bukan berarti abis ini Bapak bisa marah-marah ke anak, ya.

Tips dan kaidah di atas bukan pembenaran supaya Bapak bisa marah-marah. Tapi supaya hati Bapak jadi lebih lega dan hubungan Bapak sama anak gak jadi retak akibat marah-marah.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
Bacaan 2 menit
Dilihat :
271

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait