Yang Harus Bapak Perhatikan Kalau Ditraktir Makan Sama Partner Bisnis

12 Aug 2022

Ajakan makan siang dari partner bisnis bukan hal yang asing. Apalagi kalau bapak bekerja di posisi yang mengharuskan ketemu banyak orang. Entah itu partner bisnis atau vendor.

Nah, biar hubungan bisnis makin cihuy, ada beberapa hal yang mesti bapak perhatiin nih waktu ditawarin jamuan makan. Simak ya pak.

1. Relasi sama partner. Ini hal pertama dan penting banget pak! Sebelum bapak nerima jamuan makan, bapak mesti paham dulu gimana relasi bapak sama si partner bisnis ini.

Kaya sejauh apa kerja samanya, performa, juga service yang diberikan selama kerja bareng. Kalau misal kerja samanya udah lama, hasilnya oke, dan bapak udah akrab, ya ganapa sesekali ditraktir makan.

Tapi, kalau baru kenal kemarin, belum pernah kerja bareng, dan gak tau bakal pake jasanya apa nggak, mending jangan pak. Bener deh. Takutnya, takutnya nih pak, dia jadi ngarep macem-macem karena ngerasa udah nraktir bapak.

2. Jangan minta di traktir duluan. Ini kudu diinget nih pak. Jangan pernah sekalipun minta ditraktir makan ke partner bisnis bapak.

Bukannya apa pak, ini penting bener biar image ama wibawa bapak kejaga. Takutnya nanti dikira bapak tuh gampang disuap.

Kalau udah gitu, waduh, susah pak bisa nyebar kemana mana. Apalagi kalau bapak kerja di bidang atau industri yang lingkungannya kecil dan orangnya itu lagi itu lagi. Bisa rusak reputasi bapak.

3. Jangan bapak yang milih restoran. Maksudnya, bapak jangan spesifik nyebut nama tempat.

Kalau misalnya ditanya restorannya mau dimana, bapak cukup bilang preferensi lokasi dan menu. Misalnya makanan indonesia yang sekitaran kantor bapak, atau yang non seafood gitu.

Ini juga buat menghindari persepsi kalau bapak nyari untung, mentang mentang di traktir langsung minta makan mewah gitu

4. Pesan makanan yang harganya mirip. Saat di restoran, kalau bisa minta partner bapak duluan yang pesan makanannya. Setelah itu bapak pesan makanan dan minuman yang harganya mirip-mirip.

Kenapa begitu? Karena ada kalanya mereka itu traktir bapak pakai uang pribadi dulu baru nanti di reimburse ke kantor. Bapak kan ga tau juga kondisi keuangan mereka gimana, jadi cara menghormatinya dengan pesan makanan yang harganya mirip.

Kalau misalnya bapak diminta pesen duluan gimana? Bapak bisa liat harga menu paling mahal dan paling murah, lalu bapak pesan yang harganya di tengah, atau bisa juga bapak panggil pelayan buat tanya menu favoritnya apa buat referensi.

5. Atur ritme makan. Nah yang ini agak tricky pak, ngatur ritme makan biar kurang lebih selesainya sama atau beda dikit.

Disarankan sih bapak selesainya lebih belakangan ya, takutnya kalau bapak selesai duluan nanti partner bapak jadi ga enakan dan akan muncul pertanyaan “Mau nambah lagi ga pak?”

Jadi ya daripada pertanyaan itu muncul, mending diantisipasi dulu dengan selesai makan barengan. Selain itu juga biar bapak ga keliatan rakus gitu, nanti minta nambah sampe 3 kali lagi

Terakhir nih pak, jangan lupa bilang terima kasih ya. Kedengeran sepele tapi kadang suka lupa.

quote

Walaupun agendanya makan, tetap bapak harus menjaga wibawa dan profesionalitas, biar kerja samanya makin panjang dan langgeng.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
12 Aug 2022
Dilihat :
28

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait