Tips Biar Tetep Nyaman Ngontrak di Rumah Petakan

13 Oct 2022

Namanya rumah petakan, biasanya ukurannya emang mayan kecil, Pak. Biasanya sih cuma 3 petak. Satu petak ruang depan yang bisa jadi ruang keluarga rangkap ruang tamu, trus ruang kamar sama dapur secimit yang mepet sama kamar mandi.

Biar kata ukuran rumahnya terbatas, bukan berarti gak bisa jadi rumah yang nyaman. Sebenernya nih, Pak, tinggal di rumah petakan tetep bisa ngerasa nyaman. Misalnya dengan nerapin beberapa cara ini:

 

1. Selalu bersyukur. Nyaman atau nggaknya rumah sering kali berkaitan sama rasa syukur orang yang tinggal di dalemnya. Makanya, hal utama yang wajib Bapak lakuin adalah bersyukur.

Bersyukur masih bisa terlindung, bisa bobok bareng anak istri, bersyukur masih bisa bayar kontrakan. Pokoknya bersyukur buat hal-hal kecil yang Bapak temukan. Biar hati lapang, jadi rumah kerasa nyaman.

Mungkin Bapak ada cita-cita buat punya rumah sendiri dan saat ini Bapak lagi berjuang buat wujudinnya. Entah sambil nyicil atau sambil nabung biar bisa beli cash. Saya yakin suatu hari pasti rumah impian Bapak bisa kebeli. Semangat terus ya, Pak!

 

2. Merasa lebih gampang beberes. Salah satu keuntungan rumah petak itu ya beberesnya ringkes, Pak. Karena ga banyak tempat, jadi beres-beres juga bakal lebih sat set.

Nyapu ngepelnya juga lebih santai. Gak usah jauh-jauh. Jadi, pinggang Bapak gak gitu encok kalo lagi kebagian piket di rumah. Bayangin kalo rumahnya kaya Sisca Kohl dah, ngepelnya ga udah-udah. Gede bener pan, keknya kalo mau ke dapur kudu ngojek.

 

3. Isi barang seperlunya. Ya kita cukup tau diri aja ya Pak sama ukuran rumah yang minimalis ini. Kalo beli barang- barang utama jangan oversize.

Saya pernah tuh ya pas beli lemari. Di toko mah keliatannya kecil. Lah pas nyampe rumah jadi full banget dong, karena cuma “ngira-ngira” aja. Jadi sekarang kalo mau beli barang saya bener-bener ukur pake meteran.

 

4. Sering decluttering. Itu loh pak, istilah kekinian yang artinya nyortirin barang-barang dan printilan di rumah.

Barang yang kira-kira 3 bulan kedepan udah ga akan dipake lagi bisa dibuang atau kalo gak tega bisa kasih sodara yang lagi butuh. Bapak bisa praktekkin beberes ala-ala konmari atau gemarrapi gitu dah, banyak tutorialnya di yutub.

Tapi entah kenapa kalo saya lagi decluttering ko jadi lama ya, jadinya malah nostalgia karena ketemu surat-surat jaman dulu, tiket bekas nonton, supenir nikahan temen. Lah malah bengong kita, duuh sayang ini banyak kenangannya.

Plis adegan ini tidak untuk ditiru ya, Pak. Etapi beneran kalo abis decluttering dan ngeliat rumah rapi tuh kaya fresh, lebih plong, rasanya enak banget, badan jadi lebih enteng. Loh loh kaya iklan apa gitu.

 

5. Ngehalu kalo lagi tinggal di apartemen. Kalo ada bajet lebih bapak bisa beli AC buat di kamar. Apalagi yang tinggal di daerah panas. Waktu saya belum pasang AC bawannya tuh gerah mulu, panas, emosi gampang naik, ruang gerak terbatas. Mau ibadah juga rasa gak nyaman.

Abis itu saya beli AC. Jadi, saya dan istri sering ngehalu. Anggep lagi tinggal di apartemen. Yaa kamar udah mirip di hotel lah ya, sama-sama ada AC nya, sama-sama kotakan pula tempatnya. Atau anggep lagi tinggal di flat luar negeri, kan rumah atau kosannya minimalis gitu2 kan.

quote

Kalo kata istri saya, "Yang penting kan sama siapanya, bukan tinggal di mananya". Duh... langsung adem bener hati saya.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
13 Oct 2022
Dilihat :
188

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait