5 Masalah Kalo Keseringan Makan Kol Goreng

Bacaan 2 menit

Setelah ngerantau di Jogja, saya jadi suka makan kol (kobis) goreng yang jadi temen pas lagi makan ayam goreng atau lele goreng. Buat saya, adanya kol goreng ini nambah selera makan banget dibanding kol yang biasa disajiin lalapan bareng selada sama timun. Selain gurih, kol goreng ini maknyuss abis buat saya.

Makin ke sini, saya makin sering diingetin kalo keseringan makan kol goreng juga gak baik dan bisa bikin masalah. 5 masalah ini bisa ada kalo kita keseringan makan kol goreng nih pak. 

Bikin obesitas. Sebenernya, saya udah aware kalo keseringan makan kol goreng bisa jadi penyebab obesitas buat badan saya sendiri. Kol yang digoreng ternyata bakal otomatis mengandung lemak jenuh yang gede ketimbang kol yang jadi lalapan. 

Makin sering makan kol goreng dengan porsi yang banyak bakal ningkatin resiko naiknya berat badan dan bahkan bakal beresiko jadi obesitas. Duh!

Nambahin jumlah kalori

Kol jadi salah satu sayuran yang rendah kalori sebenernya. Penelitian juga bilang kalo bonggol kol yang beratnya 100gram itu cuma punya kandungan 22 kalori. Yang nyebabin kol rendah kalori karna 99 persen bobot kol itu isinya cuma air. 

Nah, kalo kol digoreng, justru bakal nambah jumlah kalori karna minyak gorengnya. Pas digoreng, ternyata kol bisa nyerap banyak banget kalori lho, pak. Bayangin aja kalo satu sendok minyak goreng itu bisa 40-50 kalori, berapa banyak kalori yang ada di kol goreng yang kita makan? Pantes yaaa, kalo kol digoreng itu suka pletok pletok karna minyak sama air sulit bersatu ahehehe.

Jadi pemicu kanker sama jantung

Setelah baca beberapa artikel soal ini, saya kaget banget kalo keseringan makan kol goreng itu bisa micu kita buat kena penyakit kanker dan resiko penyakit jantung. Padahal, kol itu punya senyawa antikanker yang bisa ngehambat enzim histone deacetylase. Proses goreng di minyak yang berkali-kali dipake di suhu yang tinggi ini justru bikin senyawa ini ilang.

Selain kanker, kol yang digoreng juga bisa picu resiko jantung. Kandungan lemak jenuh di kol yang udah digoreng jadi penyebab selain obesitas. Ya karna kol yang udah digoreng di minyak dengan suhu yang panas dan dipake berkali-kali pak!

Gak bagus buat kulit kita

Kol goreng gak bagus buat kesehatan kulit! Yes, bener banget pak. Kulit kita itu justru butuh kandungan nutrsi yang beragam di dalem sayur kol. Setelah digoreng, kandungan nutrisi yang ada di dalemnya justru bakalan ilang dan bisa bikin kulit kita jadi berminyak dan jerawatan. 

Kol goreng ini bisa nambahin sel kulit mati buat kulit yang bisa nyebabin kita ngalamin penuaan dini. Wah, saya baru tau.

Ngerusak kandungan nutrisi

Sayur kol jadi salah satu sayuran yang sebenernya kaya nutrisi. Kalo saya googling, seratus gram kol yang seger itu punya kandungan kurang lebih 2 gram protein, setengah gram lemak, dan 3,6 gram karbo.

Kol juga kaya serat, vitamin B kompleks, vitamin K, dan kandungan mineral kaya fosfor, mangan, dan kalsium. Kandungan nutrisi di kol bakal ilang dan rusak setelah ngelewatin proses penggorengannya ya pak.

Setelah baca tulisan saya sendiri, mulai sekarang saya janji bakal ngurangin buat makan kol goreng dan coba pelan2 buat ngeganti caranya dari ngegoreng ke ngukus, rebus, atau numis buat ngejaga kandungan nutrisinya dan nggak bikin saya penyakitan. Takut soalnya pak……

 

Ditulis oleh:
Nasuha
Bacaan 2 menit
Dilihat :
222

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait