Adik Enjoy Sendirian Tapi Gak Suka Rasa Kesepiannya?

23 May 2022

Berasa banget pas dulu jaman kuliah (tolong gak usah tanya tahun berapa yah), saya demen bener sendirian. Gak mesti ngobrol sama orang, jauh dari judgemental orang, saya bisa ngelakuin apaan aja yang saya suka tanpa kompromi sama orang laen. Enak sekali, saya merasa ini adalah kebebasan yang sesungguhnya.

Waktu sendirian buat saya mah penting banget, karena bisa "ngecas" badan, jiwa sama pikiran. Bisa bikin rencana, siap2in apaan gitu, atau sekedar rileks2 aja. Suka sekali saya dengan kesendirian ini. Dan tanpa sadar, saya kecanduan sekali untuk menjadi sendirian.

Ada masa2 saya kena ego trap, kondisi dimana saya merasa lebih unggul dibanding teman2 saya. Makanya saya gak mau nongkrong. Topik2 yang dibahas gak bikin saya maju, main gitar ama maen kartu doangan, keknya buang2 waktu aja gitu. Tapi ada masanya saya ngerasa saya ini adalah pecundang. Karena gak punya teman dan orang2 bisa seneng2 tanpa ada saya. Sungguh masa2 yang complex sekali.

Tapi yang paling ngehantem saya banget saat saya gak punya temen buat cerita. Masa2 kuliah kan masa2 transisi dari bocah menjadi dewasa ya. Banyak banget hal yang mesti dilaluin dan saya kagak ngarti harus ngapain, terus saya kagak ada temen buat cerita, kan mantep. Saya demen sendirian, tapi saya kesepian. Paradox sekali. Pelan saya coba mulai membuka diri, coba main. Cape banget awal2, mungkin karena gak kebiasa.

Alhamdulillah keadaan mulai membaik. Saya masih demen sendirian, tapi saya juga gak masalah kalau ada temen yang nemenin. Saya bisa sharing2 unek2 saya, masalah saya, dan ide2 saya. Kadang kagak ada dapet solusi sih. Seringnya malah saya gak dapet jalan keluar. Tapi gak tau kenapa, saya menghadapi masalahnya jadi lebih ringan aja.

Ditulis oleh:
James Jan Markus
23 May 2022
Dilihat :
43

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait