Beberapa Hal yang Bisa Dilakukan Adik untuk Bertahan Hidup di Perantauan

19 Oct 2022

Cara bertahan hidup setiap orang emang beda-beda, dik. Apalagi cara adik-adik yang merantau sama yang masih di rumah orang tua sendiri. Begitu pun saya, waktu masih kuliah di perantauan. Berbagai macem cara yang positif saya lakuin demi bertahan hidup di perantauan. Saya dulu sendiri di kota orang, gak punya sodara satu pun.

Trial & error terus saya lakuin. Yang penting, tetep bisa bertahan hidup tanpa harus ngandelin uang bulanan dari orang tua nih ahehehe. Yuk lakuin ini untuk bertahan hidup di perantauan, dik.

Perbanyak kenalan warlok
‘Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung', jadi salah satu peribahasa yang emang bener adanya, dik. Salah satu cara ngaplikasiinnya ya dengan kenalan sama warlok atau warga sekitaran tempat adik ngekos atau ngontrak ya. Buat saya, kenal sama segelintir warlok itu mempermudah banget selama kita ada di perantauan. Kenal sama RT-nya, adik gak bakal susah kalo ngurus sesuatu yang berkaitan sama surat menyurat. Kenal sama pemudanya juga bikin adik punya relasi di daerah sekitar.

Kalo adik malu buat kenalan, salah satu caranya ikut nimbrung pas ada kegiatan kaya kerja bakti, sholat di mesjid sekitar, atau ikut kegiatan masyarakat lainnya. Kenalan warlok buat saya penting banget sih. Sebates kenal aja ya dik, kalo ngerasa nggak nyaman jangan terlalu deket juga.

Berteman sesama perantauan
Gak cuma sama warlok, adik juga bisa banyakin temen dengan kenal sama anak kos lainnya yang pastinya sesama perantauan. Jangan sungkan buat cari tau kamar sebalah kiri kanan, atas bawah yang ada di kos ya. Karena berteman itu gak cuma sama temen sejurusan di kampus aja.

Dengan makin banyak temen sesama perantauan, adik juga gak bakal bingung pas lagi susah, lagi sakit, atau lagi butuh bantuan temen. Inget, adik tuh jauh dari keluarga lho. Jadi, yang bakal nolongin pertama kali ya temen yang ada di sekitar. Pilih-pilih temen gapapa kok, tapi harus punya yang adik percaya ya.

Mulai belajar masak
Kalo waktu di rumah ada orang tua atau bibi yang masakin, di perantauan adik gak bisa dapet fasilitas itu sementara waktu. Kalo adik lagi punya rejeki, makan di luar gak masalah kok. Tapi, ketika dompet mulai nipis di akhir bulan, masak jadi solusinya.

Gak bisa masak? Tenang, adik bisa belajar nanya-nanya ke temen kos. Coba deh mulai mikirin buat nyediain magic com di kosan. Sekarang juga di YouTube udah banyak tutorial masak masakan yang sederhana. Cari bahan di pasar sekitar biar dapet harga bahan-bahan yang bersaing. Atau beli bahan makanan yang siap olah. Pokoknya, adik harus siap buat belajar masak kalo merantau. Yaa walaupun pada akhirnya cuma bisa masak mie atau telor dadar.

Jangan sepelein uang recehan
Ini salah satu penolong saya pas akhir bulan, uang recehan! Kebiasaan yang muncul setelah saya merantau nih. Dulu, waktu di rumah mah boro-boro peduli sama uang recehan yang biasa didapet dari kembalian. Bisa geletak di mana aja tuh uang receh. Semenjak merantau, saya makin sadar kalo uang recehan yang saya kumpulin dari setiap kembalian itu berguna bangeeetttt.

Coba deh buat nerapin kalo ada kembalian belanja, kembalian dari abang parkir tuh dimasukin dompet atau dimasukin tempat khusus buat uang receh. Asli ya dik, kepake banget recehan di akhir bulan. Mayan buat jadi penolong sementara pas orang tua belum kirim uang bulanan.

Cari sampingan 
Ini sebenernya opsional, adik bisa lakuin atau engga. Dulu, saya cari side job ini ya karena butuh pemasukan tambahan selain dari orang tua. Lambat laun saya mikir, kalo selama ngerantau tuh gak bisa ngandelin uang kiriman doang. Saya perlu uang tambahan yang sekiranya bisa jadi uang tabungan juga kalo ada apa-apa.

Karna kebetulan saya bisa nyetir, punya sim, dan kebetulan ngerantau di Jogja yang terkenal sama pariwisatanya. Akhirnya saya cari sampingan jadi supir sekaligus guide wisata. Hasilnya ya lumayan buat saya yang waktu itu masih jadi mahasiswa. Per bulan tuh kalo saya rajin bisa lah di atas UMR Jogja. Uangnya bisa dipergunakan untuk kebutuhan saya plus self reward juga hehe.

Ngerantau itu sebenernya ngelatih kita buat jadi lebih mandiri dan aware sama peluang yang ada di sekitar. Selagi itu gak ngelanggar aturan dan halal mah saya bakal gaskeun dik. Banyak hal positif yang bisa didapet selama saya merantau. Temen baru, ilmu baru, bahkan sampe sumber rejeki baru nih. Sekalian latihan terjun ke kehidupan yang sesungguhnya juga.

 

Ditulis oleh:
Nasuha
19 Oct 2022
Dilihat :
80

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait