Cara Mendidik Anak Bapak Supaya Mandiri Sejak Dini

Bacaan 2 menit

Sebagai orang tua, rasanya seneng pisan kalo anak selalu butuh sama kita, ya Pak. Tapi, semakin gede, anak kita perlu banget belajar buat mandiri. Karena biar gimana pun kan Bapak sama istri gak akan bisa nemenin anak Bapak selamanya ya.

Salah satu hal yang kita suka lupa tuh, anak perlu dibimbing supaya bisa mandiri. Jadi, anak temen2 Bapak atau tetangga Bapak yang keliatannya mandiri itu gak tiba2, Pak. Orang tuanya kudu aktif ngajarin dari waktu ke waktu.

Sebenernya ada banyak sih cara yang bisa Bapak lakuin, misalnya kaya gini:

 

1. Melibatkan anak sejak usia dini. Anak Bapak mungkin keliatan rapuh pisan, soalnya masih kicik. Sebagai orang tua juga mungkin Bapak sama istri watir mulu liat anak ngapa2in sendiri. Padahal mah ganapa, Pak.

Bapak bisa mulai libatin anak sesuai dengan kemampuannya. Kalo anak Bapak masih balita, mungkin Bapak bisa berusaha untuk ngebiarin anak makan atau minum sendiri. Ya pasti bakal berantakan, sih. Tapi biarin aja, Pak. Soalnya pan anak Bapak masih belajar.

Nanti, berantakannya bisa Bapak bantu beresin juga. Jadi si mamah gak ngomel2 udahannya. Kan adeemmm.

 

2. Menghargai usaha dan pencapaian2 kecil. Hal-hal yang Bapak anggap kecil dan gampang bisa jadi adalah hal yang susah buat anak Bapak.

Misalnya masang kaos kaki. Buat Bapak mah tinggal slup bae, cepet dan sat set. Sementara buat anak Bapak itu tuh perjuangan. Mangkanya, ganapa kalo Bapak mau apresiasi anak yang udah berusaha itu.

Bentuk apresiasinya bisa tepuk tangan atau afirmasi positif. Ketika Bapak ngelakuin itu, anak jadi ngerasa kalo usahanya dihargai. Jadi, rasa percaya diri anak bakal meningkat dan nantinya, anak terdorong buat melakukan hal-hal lain lagi.

 

3. Memberikan kesempatan untuk mandiri. Biasanya bagian ini bakal lebih susah kalo di waktu  yang mepet. Misalnya pas pagi2 hari sebelum kerja dan sekolah. Kalo nungguin anak Bapak selesai make sepatu sendiri, yang ada kan malah telat ya.

Nah, sebagai alternatif, Bapak bisa ngasih kesempatan ke anak buat make sepatunya di kendaraan aja. Jadi, Bapak gak telat ngantor, anak ga telat sekolah, dan anak juga tetap punya waktu untuk melakukan tugasnya sendiri.

Sama juga kalo anak Bapak pengen nyiapin buku atau ngisi tempat minumnya sendiri. Bapak bisa ingetin buat nyiapinnya di waktu malam. Jadi pas pagi tinggal berangkat tanpa grasa grusu yang bikin telat.

 

4. Menghargai inisiatif anak. Meskipun masih kecil, sebenernya anak juga punya inisiatif sendiri. Semisal inisiatif buat ngelap air yang tumpah, inisiatif buat ngehibur sodaranya yang sedih, atau ngebantu sodaranya yang lagi kesusahan.

Kalau Bapak gak sengaja ngeliat anak Bapak lagi jalanin inisiatifnya, usahain untuk nunggu sampai selesai ya, Pak. Jangan diinterupsi. Abis itu, Bapak bisa kasih apresiasi ke anak. Jadinya, anak bakal termotivasi buat ngelakuin inisiatif yang lebih besar di masa depan.

Ditulis oleh:
Runa Aviena
Bacaan 2 menit
Dilihat :
198

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait