Cara Minta Kasbon ke Bos Lewat WA

Bacaan 3 menit

Di zaman yang apa-apa serba mahal ini, emang kita perlu buat muter otak gimana caranya penghasilan yang didapet bisa cukup buat hidup sehari-sehari. Bahkan ada beberapa orang yang sengaja buat cari kerja tambahan supaya bisa memenuhi kebutuhan hidupnya dan keluarga. Biasanya buat kepala keluarga, kebutuhan rumah, anak, dan istri jadi prioritas utama yang selalu diusahakan terpenuhi. Tapi gimana kalau ternyata ada keadaan mendesak yang mengharuskan kita buat kasbon ke orang lain, salah satunya ke bos tempat kita bekerja. Ada cara yang baik buat minta kasbon ke bos, tapi perlu juga buat mengusahakan hal-hal ini.

Berusaha mencari penghasilan tambahan

freelance-uang-tambahan-minta-kasbon

Mengajukan pinjaman gak selalu jadi pilihan yang bisa diambil kalau keadaan lagi kepepet. Ada banyak jenis pekerjaan yang bisa dijadikan sumber penghasilan lain sebagai bentuk usaha supaya kebutuhan sehari-hari bisa terpenuhi. Usaha yang bisa dilakukan juga banyak banget, paling gampangnya nawarin jasa sesuai kemampuan kita ke orang yang memang ngebutuhin. Kalau ada yang masih bisa dikerjain pakai jerih payah keringat sendiri sih mending lakuin sebisanya, ketimbang harus ngandelin orang lain buat minta kasbon dan lain-lain.

Perlu baca ini juga: List Pekerjaan yang Paling Dicari di Masa Depan Versi World Economic Forum

Sesuaikan gaya hidup

gaya-hidup-minta-kasbon-ke-bos

Kalau kita sering mantengin sosial media, pasti ngerasa kayak orang-orang di luar sana punya hidup yang lebih baik dan uang yang cukup buat menuhin kebutuhan tersiernya. Sehingga apa yang kita liat di layar handphone tersebut bikin kita berusaha buat coba hal-hal yang orang lain lakuin, padahal gaya hidup seperti itu belum tentu baik buat diri sendiri maupun keadaan finansial yang lagi dihadapi. Nah, kadang ada orang yang belum bisa paham sama kondisinya ini, beranggapan kalau gaya hidup harus terus mengikuti trend yang ada dan memaksakan diri buat ngeluarin uang lebih banyak di luar kemampuan. Ada baiknya buat tau keadaan finansial diri sendiri dulu, kira-kira kebutuhan pokoknya udah terpenuhi belum untuk sebulan ke depan, baru kemudian bisa memenuhi kebutuhan sekunder dan tersier yang diinginkan. Gak ikut trend yang ada juga gak bakal ditanya sama tukang ketoprak depan rumah, Pak.

Atur prioritas keuangan tiap bulan

financial-plan-budgeting

Emang agak ribet dan bakal gak tenang banget tapi jadi lebih mudah buat tau segimana uang yang harus dikeluarin dan sampai mana batas uang yang perlu direm pas dipake. Kalau ternyata bulan ini pengeluarannya lagi banyak, berarti harus maksain diri buat nahan semua keinginan yang pengen dibeli. Kalau ternyata di bulan ini sedikit pengeluarannya juga bukan berarti bisa leluasa pake uang yang ada sepuasnya, tapi perlu nyisihin dari awal buat nabung lebih banyak. Tabungan ini yang bakal ngebantu kalau sewaktu-waktu lagi gak punya uang pas keadaan darurat.

Gak usah penasaran sama judol