Yang Sebaiknya Bapak Lakukan dan Tidak Lakukan ketika Hidup Minimalis

11 Oct 2022

Gaya hidup minimalis belakangan makin naik daun, pak. Nggak cuma anak muda aja, ternyata sampe juga tren gaya hidup ini ke bapak-bapak. Sebenernya saya dulu ngira kalo idup saya nih udah lumayan minimalis, tapi pas saya perhatiin kok salah kayaknya. Mana ada orang hidup minimalis tapi punya sekerdus kabel ga kepake. Akhirnya saya nyoba-nyoba deh gaya hidup minimalis dan lumayan enak juga ya, pak. Rasanya hidup jadi lebih nyantai dan gak banyak pikiran lah. Terus rumah juga ga rumpyek banyak barang. Buat bapak-bapak yang pada mau nyobain hidup minimalis, bisa nih ngikutin Do’s and Don’ts di bawah ini:

DO's:

  1. Bersyukur dengan Apa yang Dimiliki
    Yang paling enteng diucapin tapi paling susah dijalanin. Jaman awal saya terima gaji, kalo ada brand sepatu yang ngeluarin merk baru langsung gas beli. Ada brand kaos bikin kolab sama karakter favorit, langsung aja gas. Pokoknya ada aja deh yang dibeli. Padahal butuh juga kagak. Akhirnya ini barang pada mangkrak. Kepake juga paling setahun 5 kali. Gak sesuai sama harga buat beli dan antri panjangnya.

    Saya jadi nyadar kalo dulu tuh saya beli cuma buat kesenengan aja bukan buat kebutuhan. Padahal di rumah juga masih ada sepatu. Baju juga ada tuh di rumah banyak. Tapi masih aja beli baru. Pas beli doang seneng, tapi pas udah ketahuan mangkrak dan gak kepake jadinya saya ngerasa nyesel dan sedih. Jadi emang penting banget buat belajar bersyukur dengan apa yang udah dimiliki. Biar gak angin anginan liat barang baru dikit langsung beli. Padahal butuh juga enggak kan pak.

  2. Memaksimalkan Penggunaan Barang
    Ini yang saya juga masih belajar. Gimana caranya biar barang yang saya miliki jadi lebih kepake. Jadi beneran kepake gitu pak, gak cuma jadi pajangan doang.  Misalnya punya tas, ini dipake banget sampe beneran rusak dan baru beli lagi. Jadi selain gak boros, itu barang jadi lebih berfaedah buat kehidupan.

  3. Beli Sesuai Kualitas
    Sejak nyobain gaya hidup minimalis, saya jadi lebih menghargai barang sesuai kualitasnya. Soalnya barang berkualitas itu daya pakainya emang lebih lama. Terus kualitasnya yang bagus juga jadi bikin lebih worthy buat dibeli. Jadinya saya gak perlu siapin duit buat beli lagi karena bisa dipake dalam jangka waktu yang lama. Lumayan kan hemat duit.

DON'T's:

  1. Membandingkan dengan Apa yang Dimiliki Orang Lain
    Bapak kudu paham nih, kalo ngeliat rumput tetangga lebih ijo berarti tagihan air mereka juga lebih banyak pak. Jadi enggak usah ngintip rumput tetangga, rawat aja rumput sendiri. Ciyaelah ngomongnya gaya banget. Maksudnya pak, bapak gak usah banding-bandingin apa yang bapak punya sama orang lain. Tetangga punya mobil baru, bapak ngikut punya mobil baru. Rekan kerja join investasi hore hore, bapak ikut juga gak mau kalah. Soalnya enggak ada abisnya pak ngikutin hidup orang lain tuh. Baru berhenti kalo salah satunya mati bisa-bisa.

  2. FOMO 
    Fear of Missing Out alias takut ketinggalan. Ini fenomena yang sering terjadi nih sekarang. FOMO sama tren yang ada nih selain gak cocok sama gaya hidup minimalis, ga baik juga buat dompet. Kaya dulu pas jaman-jaman tren sepedaan, temen ada tuh sampe belain beli sepeda yang puluhan juta buat ngikutin tren. Sekarang yah mangkrak aja tuh sepeda soalnya udah mulai WFO. Gak usah FOMO ya pak, soalnya ngikutin tren buat gegayaan tuh ga manfaat juga. Kecuali emang butuh dan bapak emang niat. 

  3. Memaksakan Diri Sendiri
    Hidup minimalis emang banyak enaknya, tapi kagak perlu maksa juga. Minimalis boleh tapi jangan pelit juga ke diri sendiri, pak. Misalnya bapak gak mau beli celana baru soalnya di rumah masih ada. Padahal di rumah cuma ada 1 celana. Itu mulu yang dipake berulang-ulang ampe warnanya ilang. Yang kaya gini jangan deh, pak. Ini sih pelit sama diri sendiri namanya, bukan minimalis.

Yang paling penting dalam hidup minimalis tuh beli seperlunya, miliki seperlunya. Kalo dirasa ada barang yang udah ga kepake, mending dibuang, sumbangin atau jual lagi. Jadi ga mangkrak kayak puluhan kabel di kardus yang gak pernah bapak sentuh. Oke pak!

 

Ditulis oleh:
Girly
11 Oct 2022
Dilihat :
38

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait