Kebiasaan Buruk Adik-Adik yang Akan Membawa Penyesalan di Hari Tua (berdasarkan pengalaman)

Bacaan 2 menit

Setiap manusia emang tidak luput dari kebiasaan buruk, dik. Dalam proses pendewasaan adik, pastinya akan tercipta beberapa kebiasaan baik maupun buruk. Untuk membantu adik menjadi pribadi yang lebih baik dan bijaksana seiring bertambahnya umur, maka ijinkanlah kami bercerita. Kebiasaan buruk adik-adik yang akan membawa penyesalan di hari tua ini, kami susun sesuai dengan apa yang sudah alami.

Begadang

Wajar saja adik masih muda dengan jiwa yang membara, pastinya ambisius dan ingin melakukan banyak hal. Bahkan kadang melakukan hal-hal tersebut sampe makan waktu istirahat adik. Kami paham betul, dan pernah mengalami. Tapi dampaknya baru berasa sekarang, dik. Kayak jadi Insomnia, gampang sakit, mood swing, dan gak tau kenapa ngerasa kayak orang bodo, kadang otaknya gak bisa dipake mikir. Tolong banget ya adik-adik, kurangin begadangnya. Tolong banget ini mah.

Memaksakan Romansa

Tolong sekali juga untuk adik, biar gak PDKT sama orang yang udah jelas-jelas tidak ada minat dengan adik. Apalagi menjalin hubungan dengan cara memaksakan. Kan udah dikata, cinta itu kayak kentut. Kalo dipaksain ntar yang keluar lain. Nanti kalo udah tua, ribet sekali urusannya. Gak usah nunggu tua deh, coba aja liat aja sekarang, adik kerjaannya berantem heboh karena hal-hal sepele, galau, nangis gegerungan, dan merasa hidup ini tidak adil. Cari yang bikin nyaman, yang adik-adik bisa ngobrol apaan aja sama dia. Oh amboy banget itu, dik. Jangan cari yang bikin deg-degan, biasanya itu nafsu, bukan cinta.

Gosip dan Drama

Ngomongin orang memang nikmat, saya paham banget. Apa lagi ketika diki-dikit ada drama. Tapi yang saya liat 2 hal ini lebih banyak mudharatnya dibanding faedahnya. Kenapa 2 hal ini saya gabung? Karena saling berkaitan dan saya benci banget. Kolega-kolega saya yang melakukan 2 hal ini sejak muda, hidupnya gak berkembang atau mungkin berantakan sekali sekarang. Beberapa mungkin terlihat baik-baik saja, tapi di belakangnya banyak sekali orang yang terluka, dendam dan banyak yang numpahin. Kita gak tau, mana tau kala doa orang itu dikabulin.

Gak Bisa Lepas dari Henpon

Ini saya juga ngerti banget, apa lagi di masa-masa sekarang. Kita memang tergantung banget sama henpon. Tapi kalo kadarnya kelebihan banget-bangetan. Ya pasti ada dampaknya, kayak saya ini udah tua, susah banget fokus sama hal-hal lain. Saya juga gampang lupa, hadir secara fisik tapi gak ada secara jiwa dan emosional. Yang kasian itu anak sama istri saya. Gak mendapatkan perhatian yang seharusnya mereka dapatkan. Kalo gak bisa lepas dari henpon, kita jadi lalai sama prioritas dan tidak hidup di saat ini.

Boros

Gak cuman boros muka doang, tapi cara menghabiskan uangnya sangat boros sekali. Kebanyakan buat jajan dan beli barang-barang yang sebenernya ga butuh-butuh amat. Tapi ada aja alasan buat belinya. Minta tolong banget ini mah,dik. Dibangung habit menabungnya dan kalo bisa investasi buat diri sendiri. Ikut workshop yang beneran disukai dan beneran bagus, beli e-book, beli buku, ikut online course, kembangin soft dan hard skills. Pokoknya fokus sama pengembangan diri adik dulu. Kebayang kalo boros terus, nanti udah tua, udah gak punya duit terus bodo.

Yang kami tulis itu apa yang kami dan kolega-kolega kami alami. Intinya, kami gak ingin adik-adik melakukan kesalahan yang sama seperti kami. Jangan sampe kebiasaan buruk adik-adik akan membawa penyesalan di hari tua. Barangkali warga senior mau menambahkan? Silahkeun, warga.

Ditulis oleh:
Jamal Robot
Bacaan 2 menit
Dilihat :
176

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait