Kebiasaan-kebiasaan Yang Secara Tidak Sadar Bisa Menghancurkan Hidup Adik

Bacaan 3 menit

Semua orang pasti ingin sukses dalam hidupnya. Begitu juga adik. Tapi dalam proses menuju kesuksesan banyak sekali hal yang mesti adik perhatikan. Salah satunya adalah menghindari kebiasaan-kebiasaan jelek. Beberapa kebiasaan tersebut secara tidak sadar bisa menghancurkan hidup adik. Kebiasaan-kebiasaan tersebut adalah,

Kaga Konsisten sama Pilihan

Adik suka kaga konsisten karena adik sibuk berandai-andai dan mengejar ilusi yang secara gak sadar bisa menghancurkan hidup adik. Kek misalkan adik udah mau lulus kuliah, terus sempet kepikiran, “keknya saya salah jurusan deh”. Ya, mungkin beberapa jurusan terlihat jauh lebih enak dari jurusan yang saat ini adik jalani. Tapi adik gak bisa langsung ngasih kesimpulan kalo jurusan yang adik ambil jelek dan jurusan yang lain itu jauh lebih bagus. Jalanin aja keputusan yang udah adik pilih, dibikin rencana dan strategi yang matang. Karena hal-hal baik itu membutuhkan waktu, usaha, dan dedikasi, dik. Jadi tetap yakin sama keputusan yang udah diambil, karena percaya atau tidak, konsistensi adalah kuncinya.

Negative Self-Talk

Ini musuh adik yang suka kaga kerasa kehadirannya. Negative self-talk ini bisa ngerusak rasa percaya diri Adik, dan mungkin ini yang jadi alasan kenapa Adik beberapa kali menghindari life-changing opportunities yang datang menghampiri adik. Adik harus sadar kalo apa pun yang adik omongin dalam diri adik sangatlah penting. Jangan memperlakukan diri sendiri seperti orang yang gagal. Yang paling penting, adik harus berhenti membicarakan hal-hal yang buruk dan jelek kepada diri adik sendiri.

Takut Gagal

Sebenernya rasa takut itu gamasalah dik. Manusiawi. Tapi, ketika adik memiliki ketakutan akan kegagalan dan kesuksesan, adik bakal berakhir menjadi orang yang biasa-biasa aja. Adik kaga mau gagal, tapi pada saat yang sama, adik juga gak bisa menjadi orang yang berada di posisi atas. Kalo adik mau berada di atas, tanggung jawab yang dipikul pasti sangatlah banyak. Orang mengalami kegagalan biar dia bisa belajar dari pengalamannya dan meningkatkan kesempatan sukses di masa depan. 

Kaga Legowo sama Keadaan

Adik sangat terpaku dengan skenario “what if?” , alias apa yang kemungkinan bisa aja terjadi, alih-alih menerima apa yang udah terjadi. Adik terlalu terikat sama masa lalu dan sering banget melakukan ini. Ketika hal buruk menimpa adik, adik tetap harus terus maju. Manusiawi sekali dik, merasa gak suka jika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai dengan rencana dan keinginan kita. Kalo adik terus berpikir "harusnya gua gini aja kemarin", lama-lama bisa menghancurkan diri sendiri. Pilihan yang udah adik ambil, walaupun terjadi hal buruk dalam prosesnya, dijadikan pelajaran aja, dik. Dan adik harus legowo, karena ini salah satu jalan yang adik pilih.

Adik gak bisa bilang "Tidak"

Adik belum bisa bedain jadi orang baik dan jadi people pleaser. Saya tau adik pingin jadi orang baik. Adik ingin orang-orang di sekitar adik seneng, cinta, dan excited sama adik. Tapi itu kadang yang bikin adik kesulitan menetapkan batasan untuk diri sendiri. Kalo adik tidak bisa ngasih batasan, orang akan dengan mudah memanfaatkan adik dan "menginjak-nginjak" adik. Terus bagaimana caranya biar tidak diinjak-injak, pak? Caranya mudah, dik. Adik harus belajar bilang "tidak" tanpa membuat orang lain kesel atau mangkel. Adik bisa aja gak setuju dengan cem-ceman adik. Walaupun begitu, cem-ceman adik gak bakal berhenti mencintai adik setelah itu. Jujur dulu saya juga kesulitan bilang "tidak". Tapi emang mesti dilatih, dik. Semakin lama nanti adik akan bisa bilang "tidak"  tanpa takut merasa bersalah. 

Suka Nunda-Nunda

Adik punya tugas atau kerjaan yang mesti dikerjain terus adik procastinate. Yang tadinya ada waktu seminggu, terus adik tunda-tunda ngerjainnya. Dari nanti, ke besok, abis itu ke lusa, dan terus aja begitu sampe nyampe H-1. Adik nunda-nunda bukan karena adik malas. Penundaan terjadi karena salah satu dari 5 poin yang udah disebutkan di atas. Mungkin negative self-talk udah menguasai adik. Jadinya adik takut untuk memulai. Intinya adalah kerjain aja dulu, dik. Kalo kelamaan mikir kaga mulai-mulai jadinya.

Musuh terbesar adik ternyata adalah diri adik sendiri. Bagian terburuknya adalah adik suka gak sadar dengan keadaan ini. Adik terlalu sibuk memusatkan perhatian pada orang lain sehingga tidak ada waktu tersisa untuk diri sendiri. Nih saya kasih tau satu tips dik, kalo adik berfokus memperbaiki diri sendiri, adik bakal jauh dari kebiasaan yang secara tidak sadar bisa menghancurkan hidup adik.

Ditulis oleh:
Jamal Robot
Bacaan 3 menit
Dilihat :
178

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait