Kesalahan Umum yang Sering Terjadi Ketika Berkebun

01 Sep 2022

Pak, punya taneman di rumah itu artinya kita punya tanggung jawab lebih buat ngerawatnya. Bapak harus ngejaga taneman biar tetep sehat dan subur. Hal-hal basic kayak nyiram, memupuk, ngejagain biar bebas dari hama juga kudu dimengerti. Kalo kata iklan mah, ngerawat taneman kaya ngerawat anak sendiri.

Tapi, sayang seribu sayang nih pak, beberapa dari kita tuh kagak sadar udah ngelakuin kesalahan yang justru bikin taneman dari rusak. Sad bener kan pak? :(

Biar kagak sedih lagi, bapak kudu ngehindarin nih kesalahan-kesalahan yang suka dilakuin pas berkebun!

Kesalahan pertama, banyakan pupuk dari tanah. Jangan sampe kepikiran ya pak, kalo ngasih pupuk yang banyak ke taneman bapak itu bikin taneman jadi subur. Kagak pak. Soalnya ngasih pupuk juga kagak boleh sembarangan. Emang ada sih taneman kaya jagung sama tomat yang suka banget kalo dikasih pupuk banyak. Tapi, ada juga tuh kayak sayuran selada yang kaga bisa banyak-banyak dikasih pupuk daripada tanahnya. Jadi, bapak kudu merhatiin kadar pupuk yang dibutuhin taneman sebelum disebarin yak! Yang paling aman sih perbandingan pupuk sama tanah itu 1:1 ya pak. Komposisinya pas!

Kedua, kagak cari tau musim tanem. Kenapa kok hal ini penting? Karena taneman ada yang hidup cuma di musim tertentu aja. Misal kita tinggal di Indonesia yang notabenenya negara tropis. Bapak bisa nanem jeruk atau pisang yang keduanya bisa tumbuh di semua musim. Walaupun emang dua taneman ini punya musim panennya sendiri-sendiri. Terus, kita juga kudu jeli ngeliat cuaca, suhu, sama posisi ketinggian tanah buat nyesuain taneman apa yang cocok ditanem. Jangan sampe musim tanem ini bikin Bapak gagal karna salah strategi! 

Ketiga, suka nyepelein hama-hama nakal. Hama taneman ini kagak bisa dianggep sepele pak. Kayak misalnya, kutu loncat yang ada di taneman jeruk. Itu harus gercep buat dibasmi pas masih kecil gerombolannya. Kalo didiemin, efeknya si kutu loncat ini bakal makin banyak gerombolannya. Atau serangga yang suka hinggap di taneman itu kagak melulu cuma sekedar diem aja pak. Contohnya, ada hama kayak walang sangit yang justru bisa bikin taneman rusak. Jadi, emang kita kudu paham dan kagak boleh nyepelein soal hama ini. Inget pak, mencegah lebih baik daripada mengobati.

Kesalahan yang keempat itu karna gak merhatiin penyiraman. Di taneman, nyiram itu gak perlu tiap hari dan tiap saat lho pak. Jangan karna lagi semangat-semangatnya bercocok tanam, Bapak jadi getol banget nyiram taneman pagi, siang, sore. Gak semua taneman harus disiram tiap hari. Ada yang cuma bisa disiram sehari sekali bahkan seminggu sekali. Terus, volume air juga kudu diperhatiin ya pak. Ada yang cuma segayung, ada yang cuma butuh cipratan air, ada juga yang butuh konsusmsi aer lebih banyak buat taneman itu tetep hidup. 

Kesalahan-kesalahan ini jaman sekarang udah bisa diminimalisir dengan banyak belajar. Bisa dari buku khusus ngerawat taneman atau bisa ngeliat video-video di YouTube. Udah banyak banget pak kanal YouTube yang ngasih edukasi buat mulai dan ngerawat taneman sendiri di rumah. Jadi, bisa nambah ilmu kita deh biar gak ngelakuin kesalahan yang sama lagi. 

 

Ditulis oleh:
Nasuha
01 Sep 2022
Dilihat :
26

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait