Persepsi mengenai bersyukur yang ternyata ga selalu benar

Bacaan 2 menit

Semua orang pasti tau kalau bersyukur adalah hal yang penting dalam hidup ya, pak. Sejak kecil juga pasti sering dapat nasehat tentang bersyukur. Tapi tau nggak pak, ada beberapa pemahaman umum tentang bersyukur yang udah sering kita dengar ternyata ga selalu benar lho, pak. Bahkan ada yang bukannya bikin bersyukur malah timbul sifat negatif dalam diri kita. Nih pak beberapa contohnya.

 

1. Membandingkan nasib orang lain buat bersyukur

Ini nasehat paling umum tentang bersyukur, biasanya yang dijadiin objek yaitu orang - orang yang nasibnya dinilai lebih susah atau 'di bawah' kita. Biasanya ditandai pake kalimat, "kita masih mending, coba liat mereka"

Tapi bukannya jadi bersyukur, sikap kek gini malah menjurus ke salah satu sifat sombong, yaitu merasa kalau kita lebih baik dari nasib orang yang kita lihat. Padahal mah orang yang kita anggap lebih susah belum tentu aslinya susah beneran. Barangkali mereka punya semangat yang lebih dari kita, dan itu yang mestinya ditiru.

2. Melihat keadaan orang lain dulu

Ini hampir mirip sama poin pertama. Biasanya yang sehat harus ngeliat yang sakit, yang punya harus ngeliat yang gak punya, dan semacamnya. Sebenarnya cara ini sah - sah aja buat jadi sarana bersyukur. Tapi gak harus ngeliat kesusahan orang lain dulu juga bisa lho, pak. Misal supaya bersyukur sama badan yang lagi sehat, coba ingat - ingat kondisi saat diri sendiri lagi sakit. Kek saya yang inget rasanya kena flu, hidung mampet buat napas aja susah, maka ketika saya lagi sehat saya bersyukur bisa menghirup oksigen tanpa kendala. Atau contoh lain, Bapak sekarang dah punya mobil, biar bersyukur dan ga sembarangan memperlakukan mobil, Bapak tinggal inget - inget jaman dulu dimana Bapak kemana - mana masih suka kehujanan kepanasan, atau sering ketinggalan angkutan umum.

3. Bersyukur tapi menggurui

"Makanya, bersyukur!" Salah satu contoh kalimatnya, pak. Biasanya diucapin pas ada temen yang lagi curhat masalah hidupnya. Mungkin maksudnya baik, cuman caranya kurang tepat, aduh bapak... nyatanya gak semua masalah bisa dikaitkan dengan bersyukur, pak. Ada orang yang curhat cuma butuh didengar tanpa perlu nasehat apapun. Orang yang curhat juga bukannya lega, malah jadi ngerasa gak pantes buat ngeluh apa yang dia alamin.

4. Menunda bersyukur

Mungkin ada sebagian orang yang mau bersyukur pas udah tercapai target, atau keinginan tertentu, atau sesuatu yang dianggap 'lebih'. Padahal ga perlu nunggu itu semua buat bersyukur. Banyak hal sederhana setiap hari yang kalo dipikir - pikir bisa bikin seneng dan termasuk nikmat Tuhan. Jangan disepelein ya, pak. Jangan tunggu sampe semua itu hilang atau gak ada, baru bapak kepikiran buat bersyukur. Penyesalan pasti datangnya belakangan, kalau di awal namanya kata pengantar.

5. Bersyukur juga harus ikhlas

Meskipun bersyukur bisa bikin nikmat Tuhan makin bertambah, tapi jangan jadi bersyukur terus berharap Tuhan ngasih lebih, atau kabulin apa yang kita mau dengan instan. Bahasa lainnya, "bersyukur karena ada maunya". Jatohnya malah jadi ga ikhlas, pak. Dan kita jadinya ga paham apa makna bersyukur yang sebenarnya.

Pada hakekatnya bersyukur adalah berterimakasih dengan apa yang kita punya sekarang, sekecil atau sesederhana apapun itu. Kalau mau membandingkan, jangan dulu sama orang lain, pak. Kita bisa pake diri sendiri sebagai objek. Dulu ga punya, sekarang punya. Alhamdulillah.

Ditulis oleh:
Vanilla Latte
Bacaan 2 menit
Dilihat :
306

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait