Pengalaman Lucu bareng Bapak yang Bikin Kepala Nyut-Nyutan

Bacaan 3 menit

Saya sama Bapak saya tuh bisa dibilang deket bener udah kayak sama temen seumuran. Lelucon dari yang garing, receh, sampe yang asbun juga tetep nyambung sampe ngakak brutal. Tapi ada satu cerita yang bikin saya gak pernah lupa sampe sekarang, cerita yang lucu sekaligus bikin gak habis pikir dibuatnya.

Bapak saya tuh demen banget piara ikan. Ada banyak banget ikan yang pernah dipiara, tapi yang selalu ada ditiap generasi penghuni akuarium rumah tuh ikan Lohan, Koki, sama Sapu-Sapu. Bapak juga tipikal yang rapi dan bersih buat ngurus akuarium ikan-ikannya, karena emang sesayang itu sama piaraan dia. Pernah satu waktu Bapak marah gegara ikannya dikasih makan kebanyakan sampe air akuariumnya kotor banget, itu kondisinya Bapak lagi keluar kota jadi yang ngurus orang-orang rumah yang emang kagak pernah ngurus bahkan buat ngasih makan ke ikan-ikannya Bapak juga jarang banget. Alhasil Bapak jadi cemberut seharian karena takut ikannya mati tapi Bapak juga gak tega buat marahin orang-orang yang ada di rumah. Pernah juga satu waktu sebelum Bapak pergi kerja, emang udah rutinitas kalo sebelum berangkat kerja Bapak kasih makan ikan-ikannya. Biasanya Bapak berangkat pagi banget sebelum anak-anaknya keluar kamar, tapi pas itu emang lagi kebeneran aja Saya buka pintu kamar dan ngeliat hal lucu. Bapak saya ngobrol sama ikan piaraannya, udah gitu ngobrolnya kayak ke anak bayi, “Mau makan ya? Sini-sini kumpul”, “Kenapa gak mau makan? Aduh makan dong” dan percakapan-percakapan lainnya yang bikin Saya nyengir-nyengir sendirian ngeliatinnya. Dari situ Saya jadi tau kalo piaraan Bapak adalah salah satu cara beliau buat healing dari penatnya kerjaan di kantor.

Apa Saya usul budidaya Lele aja ya: Beberapa Istilah yang Sering Dipake Oleh Pebudidaya Lele

Kejadian lucu lainnya dan bikin kepala Saya nyut-nyutan kali ini masih seputaran ikan piaraannya. Jadi di rumah Saya ada pekarangan kecil di lantai dua yang bisa muat taneman, toren, sampe buat gelar-gelar piknik juga masih muat dah. Waktu itu kebeneran akuarium di rumah lagi bocor, ikan-ikan Bapak dipindah ke ember-ember yang ada di rumah dan ditaro di kamar mandi. Tapi pas hari itu Saya lumayan curiga, kenapa ikan-ikan Bapak dikit bener ya, kayak ada yang ilang. Tapi yaudah abis itu Saya biasa aja lagi tanpa peduliin tuh ikan-ikan dimana. Tiga hari berlalu, tiba-tiba Saya mulai ngerasa aneh sama bau air yang Saya biasa pake buat mandi, berasa kayak ada bau amisnya gitu, udah gitu lebih kotor dari biasanya. Saya tunggu sampe dua hari kok masih sama ya, akhirnya Saya periksa ke dalem toren air yang biasa Saya pake tuh, walahhhh perasaan Saya campur aduk bener. Pengen nangis iya, pengen marah iya, pengen ketawa juga banget. Ternyata ikan yang saya anggep ilang itu ada di dalem toren, Saya inget banget jenis ikannya ikan Sapu-Sapu. Terus Saya tanya Bapak kenapa ikan Sapu-Sapunya ditaro dalem toren, Bapak kasih jawaban yang buat Saya sih lucu banget jadi malah gak jadi marah-marah, “Iya, soalnya biar torennya bisa dibersihin sama ikan Sapu-Sapu, dia kan ikan pembersih”, Ya gimana ya, bener sih cuma gak gini juga, bener-bener kayak sitkom sketsa banget dah. Akhirnya Saya sama adik-adik Saya di rumah jadi gotong royong ngambil itu ikan di dalem toren, susah juga ternyata mana ikan Sapu-Sapunya jadi makin gede, makan mulu kayaknya tuh ikan.

Tapi kebiasaan Bapak yang sayang bener sama ikan-ikannya itu jadi ikut ketularan ke kami sekeluarga, walopun buat bersih-bersih akuarium atau kolam tetep aja Bapak yang kerjain hehehe tapi kami sekeluarga jadi lebih empati kalo ada kerusakan akuarium atau kolam ikan dan lebih perhatian lagi sama piaraan-piaraan yang ada di rumah.

Coba baca ini dah: Tips Atur Duit Khusus Hobi Biar Rumah Tangga Bapak Tetep Kondusif

 

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 3 menit
Dilihat :
608

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait