Sebelum Menikah, Penting Buat Adik Turunin Ekspektasi ke Pasangan

Bacaan 2 menit

Adik pasti mendambakan pernikahan langgeng sehidup semati, kan? Tapi buat mencapai itu semua gak melulu bakal dapet bahagianya doang. Banyak hal yang harus adik luaskan lagi penerimaannya.

Istri gak akan selalu sama rupa dan bentuknya

Mungkin punya pasangan yang cantik, badan ideal, dan mulus bersih adalah kriteria yang adik dambakan. Tapi dik, yang namanya rupa pasti bakal berubah juga apalagi karena faktor usia. Kalo adik mengharapkan istri selalu cantik, badan ideal, dan mulus bersih artinya adik gak bisa menerima pasangan adik apa adanya. Belum lagi nanti istri adik bakal hamil dan melahirkan yang udah pasti bikin hormon di tubuhnya gak karuan, jangan sampai ekspektasi adik yang selangit itu bikin cinta adik terkikis juga dan malah ngancurin janji yang udah adik buat pas ijab kabul.

Memulai hidup baru artinya masuk ke tahap selanjutnya buat saling belajar

Kalo adik sama pasangan udah pacaran lama sekali sampai bertahun-tahun dan adik merasa kalo sudah sangat mengenal pasangan adik luar dalem begitu pun sebaliknya, jangan kaget kalo setelah menikah nanti justru banyak hal yang belum adik ketahui dari pasangan adik. Bukan berarti pasangan adik selama ini menutup-nutupi sifatnya yang baru terlihat tersebut, tapi biasanya kalo adik udah serumah dan menghabiskan waktu setiap harinya pasti ada sifat-sifat yang memang hanya terlihat saat serumah saja. Jadi kalo adik ngerasa pasangan adik berubah, mending buang jauh-jauh pemikiran kayak gitu ya. Makanya saat menikah nanti adik harus mau belajar memahami dan mengerti satu sama lain lagi.

Pasangan adik juga baru berumah tangga jadi jangan bebankan semua ke mereka

Ekspektasi adik mungkin pengen punya pasangan yang bakal selalu nurut sama adik, selalu coba mengerti orang tua adik yang bawel, atau bahkan menerima apa pun kekurangan adik. Tapi dik, buat menuhin ekspektasi adik tersebut rasanya gak akan mungkin kalo adik sendiri gak bisa ngelakuin hal yang sama ke pasangan adik. Adik harus tau apa yang pasangan butuhkan supaya adik bisa memberi masukkan yang sesuai dan pasangan akan menurutinya. Adik harus juga jadi penengah antara orang tua dan pasangan jika sewaktu-waktu ada perdebatan, serta adik juga harus bisa menerima semua kekurangan pasangan sebagaimana pasangan adik mau menerima adik di hidupnya.

Makanya banyak banget kasus pernikahan yang harus selesai karena ekpektasi yang dibuat terlalu tinggi soal pasangannya. Padahal setelah menikah justru harus mau belajar lagi satu sama lain.

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 2 menit
Dilihat :
30

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait