Strategi Ngatur Jadwal Biar Adik Gak Terbiasa Menunda

Bacaan 2 menit

Pernah gak Adik berpikir bahwa sebenarnya Adik bukan pemalas? Adik hanya terlalu kewalahan menyelesaikan banyak pekerjaan sampai bingung mau ngerjain yang mana dulu, mau mulai dari mana dulu, mau ngapain dulu. 
Akhirnya nunggu mood dan ditunda besok lagi, besok lagi, lalu makin numpuk deh. 
Nunda pekerjaan tuh gaenak banget, bikin tidur gak nyenyak, makan gak nikmat, liburan gak enjoy. Nah, cobain beberapa tips yang saya bagi di sini deh, siapa tahu Adik jadi tobat nunda pekerjaan. 

Brain Dump: Tuliskan Semua yang Terlintas di Otak Adik

Bikin list semua pekerjaan yang harus Adik selesaikan dalam bulan ini. 
Usahakan tulis se-konkrit dan sejelas mungkin sesuai pekerjaan yang ingin Adik lakukan.
Contoh: baca buku Atomic Habit (jangan cuma ditulis "baca buku" aja), nulis artikel di Bapak2ID (jangan cuma "nulis artikel" aja).
Tujuannya biar otak Adik ga perlu kerja keras 2 kali lagi untuk mikir apa yang Adik tulis udah langsung jelas dan to the point

 

Atur Hari

Dari semua list pekerjaan yang sudah Adik tulis, tuliskan (di samping masing-masing list pekerjaan) mau dikerjain di tanggal berapa di bulan itu. Contoh, "Servis Motor - 20", "Cari Kado Ultah Istri - 23".
Artinya, nyervisin motor akan Adik lakukan di tanggal 20 dan nyari kado buat ultah istri di tanggal 23. 

Bikin Tabel Harian dan Atur Jam

Setelah Adik selesai membagi habis semua list pekerjaan ke dalam tanggal-tanggal di bulan itu, Adik bisa lanjut bikin tabel harian. Sehari kan ada 24 jam, nah Adik bisa atur di jam berapa masing-masing pekerjaan bakal dimulai dan perkiraan jam berapa bisa diselesaikan. 
Contoh, di tanggal 1 Desember, list pekerjaan yang harus Adik selesaikan adalah:

1 Desember
- bayar pajak motor (jam 09.00-10.30),
- riset buat bikin artikel tentang landak Amazon (jam 12.00-13.30),
- nambahin dan edit sound buat video YouTube (jam 14.00-14.30).

Penyesuaian 

Setelah semua pekerjaan dibuat tabel harian dan diatur jamnya, bakal kelihatan hari apa aja yang padat kegiatannya. Adik bisa hapus beberapa pekerjaan yang Adik rasa tidak realistis diselesaikan di hari itu, lalu dipindah ke hari lain atau bulan lain. Atau kalau memang pekerjaan itu gak urgent-urgent amat dan klo gak dilakuin pun gapapa, Adik bisa langsung hapus aja pekerjaan itu. 

Tertib Jadwal

Udah capek-capek bikin jadwal, sayang dong kalo nggak tertib. Konsepnya nih, dari Adik, oleh Adik, untuk Adik. Jadi, manfaatnya ya kembali ke Adik. 

Bikin Sistem Reward and Punishment

Bikin reward untuk diri sendiri misalkan Adik bisa selesein list pekerjaan dalam 1 minggu, dan punishment kalo Adik dengan sengaja ga selesein list pekerjaan. Ya tapi gausah yang aneh-aneh juga reward-nya, kayak liburan ke Paris ketika udah selesai bantu istri nyuci piring dalam seminggu. 

Udah, Kerjain Aja Dulu

Tiap males dan mood-mood-an mau gerak, tanemin dalam pikiran "Udah, kerjain aja dulu barang 1 jam. Udah, coba 1 jam dulu aja deh". 
Nah biasanya kalo udah mulai, malesnya bakal berkurang kok. Nanggung kan, udah 1 jam masa ga sekalian dikelarin aja. 

Gak nunda pekerjaan tuh manfaatnya banyak banget kok. Adik bisa lebih terhindar dari stress karena kerjaan gak numpuk, dan Adik bisa punya lebih banyak waktu untuk mikiran hal-hal lain yang Adik sukai. 
Hargai waktu Adik dengan nggak banyak nunda-nunda ya.

Ditulis oleh:
Cajuput Oil
Bacaan 2 menit
Dilihat :
236

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait