Taneman Liar yang Ternyata Punya Banyak Manfaat

Bacaan 2 menit

Suka kesel liat taneman liar yang ngeganggu taneman di pekarangan rumah kagak sih pak? Sama, saya juga sering ngerasa gitu karna emang suka ngehambat pertumbuhan taneman atau ngeganggu kecantikannya. Tapi, setelah saya cari tau nih pak, ada loh taneman liar yang ternyata punya manfaat bahkan buat kesehatan kulit. 

Bunga violet liar
Bunga cantik warna ungu ini dulunya dianggep taneman liar karena emang bisa ditemuin bebas. Tapi, belakangan udah banyak yang manfaatin jadi taneman hias. Bahkan, di beberapa sumber yang saya baca juga punya manfaat terutama buat kesehatan.

Bunga violet liar ternyata punya kandungan gizi yang tinggi. Vitamin C yang bahkan dua kali lipat daripada kandungan di jeruk. Selain itu, Vitamin A, mineral kalsium, magnesium, sama zat rutin yang bisa jadi anti-inflamasi. Dengan kandungan gizi yang tinggi, bunga violet liat dipercaya bisa nyembuhin penyakit kulit yang disebabin jamur, bantu cegah infeksi kulit, dan ngeredain radang. 

Bunga ivy
Bunga ivy jadi salah satu daun rambat yang mayan populer karena sering jadi taneman hias karna warna hijaunya yang cantik. Meskipun dulu taneman ini dikenal sebagai taneman obat, sekarang justru banyak yang lupa kalo ivy juga punya manfaat buat kesehatan dan bisa jadi obat herbal yang diolah dengan bener.

Kandungan zat triterpenoid saponin dan flavonoid jadi komponen utama buat antioksidan, anti peradangan, sampe anti tumor loh pak. Triterpenoid saponin bisa ngelindungin pencernaan dari bakteri sama ngoptimalin sistem pencernaan. Sedangkan flavonoid bisa ngebantu tubuh buat ngilangin racun, ngurangin alergi dan mengontrol enzim di dalam tubuh.

Daun kelor
Dunia emang tak selebar daun kelor, pribahasa yang sering saya denger nih, pak. Emang bener, enggak cuma dunia aja, daun kelor juga punya manfaat nih walopun daunnya yang kecil. Daun kelor udah dipake dari dulu buat pengobatan tradisional karna dipercaya bisa jadi antioksidan buat tubuh kita.

Selain itu, daun kelor juga sumber vitamin buat badan kita. Menurut salah satu artikel di website Kemenkes, 20 gram daun kelor itu mengandung 2 gram protein, Vitamin B6, Vitamin C, Vitamin A, magnesium, dan zat besi. Wah, ternyata enggak cuma taneman liar aja nih daun kelor ya pak.

Daun pegagan
Daun pegagan atau bahasa latinnya Centella asiatica jadi salah satu tanaman liar yang ternyata bermanfaat juga. Tanaman yang penyebarannya ada di wilayah Asia Tenggara termasuk Indonesia ini sering banget ditemuin sebagai taneman liar. Tapi, ternyata ini bukan sekedar taneman liar. Daun pegagan ini juga punya manfaat buat kesehatan.

Salah satunya manfaat buat ngurangin kecemasan dan stres, anti-depresan, ngurangin insomnia dari daun pegagan yang diolah jadi obat herbal. Selain itu, bisa nyembuhin luka karna daun pegagan punya terpenoid buat ningkatin produksi kolagen di dalem tubuh.

Yarrow
Yarrow itu jadi bunga yang konon jaman dulu dipake Achilles buat ngeberentiin kucuran darah yang keluar karna perang. Semenjak saat itu, orang-orang jadi percaya kalo Yarrow ini jadi salah satu taneman liar yang punya manfaat. Karakteristiknya emang punya antiseptik dan antiperadangan yang ampuh buat kulit. Makanya bisa nyembuhin infeksi di kulit.

Taneman Yarrow sebenernya tumbuh dan berkembang di padang rumput yang ada di Eropa, Amerika Utara sama sebagian Asia. Bunganya sendiri bisa putih atau merah muda yang tumbuh dan mekar dari bulan Juni sampe Oktober.

Nah, bapak sering liat taneman liar yang mana nih pak? Harapannya setelah baca ini kita semua enggak mandang sebelah mata kalo tanaman liar itu cuma gulma ya. Dengan pengetahuan yang tepat, tanaman-tanaman ini bisa diolah dan dirasakan manfaatnya. 

 

Ditulis oleh:
Nasuha
Bacaan 2 menit
Dilihat :
238

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait