Tips Menghadapi Gejala Cemas Buat Adik2 yang Baru Kerja

Bacaan 2 menit

Buat adik2 yang punya kondisi Anxiety Disorder, hal kecil di dunia kerja bisa banget bikin cemas berhari2. Bahkan sampe gak nafsu makan dan ga bisa rehat. Terus harus gimana?

Waktu awal2 kerja, saya sering banget ngerasa cemas gini. Takut banget ngelakuin kesalahan dan suka panik kalau dikasih teguran. Seiring waktu, saya mulai belajar ngadepin hal tersebut dengan beberapa cara. Siapa tahu, cara yang saya lakuin bisa works juga di Adik.

1. Ambil jeda sejenak. Tarik nafas dan jangan reaktif

Wajar banget kalau Adik merasa bersalah setelah melakukan kesalahan di kantor. Apalagi kalau ini pekerjaan pertama dan Adik juga dapat teguran dari atasan. Tapi, sebelum Adik panik dan melakukan tindakan reaktif, coba untuk ambil jeda sejenak.

Adik bisa duduk di kursi kerja Adik dan memposisikan badan serileks mungkin. Atau pergi sebentar ke toilet buat menenangkan diri. Ingat lagi kalau semua orang juga pasti pernah melakukan kesalahan pertama. Termasuk Adik. Dan hal ini bisa diselesaikan dengan baik.

2. Ambil jarak dari masalah tersebut, jangan anggap sebagai serangan personal

Setelah itu, coba Adik ambil jarak dari masalah tersebut. Coba posisikan diri sebagai orang luar. Misal dengan membayangkan reaksi Adik ketika melihat rekan kerja ngelakuin kesalahan atau ditegur atasan. Biasa saja, kan? Bisa jadi orang lain juga melihat kondisi Adik seperti itu.

Pahami juga kalau sangat wajar ketika atasan ngasih teguran ke Adik. Jadi, anggap aja sebagai feedback atau saran yang membangun. Supaya lain kali Adik gak ngelakuin kesalahan yang sama dan bisa semakin baik lagi ke depannya.

Kalau Adik kerjannya sebagai CS atau bagian yang nerima komplain customer, Adik kudu inget kalo mereka bukan marah sama Adik. Tapi komplain sama perusahaan tempat Adik kerja. Jadi santai aja dan jangan diambil personal, ya!

3. Cerita sama orang yang dipercaya dan bisa ngasih solusi

Kadang-kadang, Adik perlu cerita ke orang lain supaya dapat gambaran utuhnya. Mulai dari seberapa fatal kesalahan yang dilakukan, seberapa besar masalahnya, atau bahkan solusi yang perlu dilakukan.

Sering kali, jawabannya sangat sederhana. Cuma, karena Adik udah panik duluan, jadi kaya masalahnya gede bener. Padahal mah bisa diselesaikan dalam beberapa menit aja.

4. Komunikasikan langsung setelah agak tenang, jangan dibiarkan berlarut2

Kalau masalahnya perlu dikomunikasikan, usahakan untuk langsung dikomunikasikan begitu Adik udah agak tenang. Jangan membiarkan masalah terlalu lama dan berlarut-larut.

Karena semakin cepat jelas, semakin cepat juga kecemasannya berlalu. Dan sebaliknya, semakin lama dibiarkan, justru kecemasan Adik akan semakin menguat.

5. Kalau berulang, sering, dan mengganggu, mungkin sebenernya Adik perlu bantuan profesional

Kalau semua tips di atas udah dilakukan dan Adik tetep ngerasa panik, mungkin Adik butuh bantuan profesional. Begitu juga kalau kecemasannya sering berulang dan bahkan mengganggu aktivitas sehari-hari.

Gak usah malu buat dateng ke profesional kaya psikolog atau psikiater. Selain membantu menghadapi kecemasan, Adik juga bisa belajar mengenal diri lebih dalam. Termasuk kekuatan dan kelemahan Adik dan cara mengelola hal-hal tersebut.

Nah, itu beberapa hal yang pernah saya lakuin buat ngadepin cemas di tempat kerja. Kalau Adik baru pertama kali kerja, wajar banget kalau Adik ngerasa cemas. Tapi setelah beberapa bulan kerja, harusnya Adik sudah mulai terbiasa dengan dinamika yang Adik hadapi.

Jadi, semangat bekerjanya, Dik!

Ditulis oleh:
Runa Aviena
Bacaan 2 menit
Dilihat :
651

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait