Tips Saat Negosiasi Gaji yang Perlu Adik-Adik Perhatiin

19 Oct 2022

Bagi adik-adik yang baru lulus sekolah atau kuliah, pasti banyak yang langsung terjun ke dunia kerja. Biarpun enggak gampang, tapi kalo rajin paling enggak kan dipanggil interview. Berikut beberapa tips yang bisa digunakan saat negosiasi selain gaji oleh adik-adik.


Pikirin benefit yang adik dapet. Saat adik-adik udah memasuki tahap negosiasi, bukan masalah gaji doang. Adik juga harus mikirin benefit apa yang bisa adik dapatkan dari pekerjaan di perusahaan itu. Apalagi kalau adik masuk usia fresh graduate, pengembangan diri itu penting. Jadi sebaiknya, selain mikirin nominal gaji, mikirin juga apa dapet kursus atau kelas tertentu dari kantor. Bagi adik yang udah berkeluarga juga bisa mikir apakah istri atau anak juga dicover dengan asuransi tertentu. Jangan sampai udah ga ada benefit, adik juga boros. Yang ada, kalo kecapean lembur bisa-bisa tipes, dik. 


Fasilitasnya oke apa enggak. Sekarang ini kantor juga macam-macam fasilitasnya. Kalo kantor yang gedean bisa ada gym atau lounge buat nongkrong kalo lagi riweuh. Biar gimanapun, di kantor juga harus nyaman kan. Kalo jadi kaya robot duduk di meja sampe pulang kantor kan boring juga, apalagi kalo adik enggak bisa diem. Sekarang kan udah banyak tuh kantor yang nyediain makan siang atau snack kalo lagi gabut sore-sore. Kadang-kadang hal kecil kayak gitu bisa jadi bagian krusial pas kerja, dik. 


Jenjang Karir di Perusahaan. Ini berlaku buat adik-adik yang enggak begitu suka pindah kantor cepet-cepet. Adik perlu nanya gimana jenjang karir adik di perusahaan tersebut. Kan enggak mungkin kan selamanya jadi staf terus, tapi gapapa juga sih kalau nyaman. Adik juga perlu kejelasan status karyawan tetap di perusahaan tersebut. Dengan tahu jenjang karir di perusahaan tersebut, adik bisa membayangkan bagaimana adik hingga 5 tahun ke depan. Enggak mungkin adik untuk terus ada di zona nyaman yang pekerjaannya itu-itu aja. Dengan adanya jenjang karir, semakin baik masa depan adik di kantor tersebut.


Jobdesc. Ini juga hal-hal yang sering lupa ditanyain sama adik-adik. Hanya karena title pekerjaannya sama, tiap kantor tuh biasanya punya jobdesc yang beda-beda. Ada yang kerjanya jadi copywriter tapi ngurusin social media juga. Ada yang grafik desain tapi ikut ngegerakin motion. Jadi, adik perlu bertanya secara mendetil ke employer. Setelah itu ya keputusan adik mau terima atau enggak. Hal ini penting karena adik nggak mungkin dong kerja 10 jam perhari tapi gaji di bawah UMR. Dari awal harus sudah jelas jobdesc-nya jadi adik tahu apa yang akan adik hadapi saat bekerja nanti.


Tetapkan standar gaji. Ini berlaku buat adik yang udah kerja beberapa tahun. Kalau masih fresh graduate permintaan gajinya yang normal-normal aja, apalagi kalau belum ada pengalaman. Tapi kalau ada pengalaman, adik harus punya standar sendiri. Jangan sampai value adik malah turun. Inget, harus punya value jadi perusahaannya juga bisa offer menyesuaikan adik.


Tapi semua pilihan balik lagi ke prioritas adik. Misalnya prioritasnya nominal ya enggak masalah. Atau justru prioritas adik malah lokasi. Yang penting balik lagi supaya pekerjaan dan gaji yang diterima sepadan. Jangan sampai waktu sama tenaga habis buat uang yang enggak sebanding ya.

 

Ditulis oleh:
Tiffon
19 Oct 2022
Dilihat :
75

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait