Pygmalion Effect yang Bikin Ekspektasi Orang Lain Jadi Motivasi Positif

Bacaan 2 menit

Seringnya ekpektasi seseorang adalah sebuah beban yang berat banget rasanya buat kita bawa kemana-mana. Bikin kita ngerasa terbebani, gak termotivasi, dan malah ngerasa pengen berhenti saat itu juga padahal sekalipun belum kita coba. Biasanya kalo udah kayak gini, kita ngerasa tanggapan orang terhadap diri kita terlalu tinggi yang mana diri kita sendiri aja gak ngerasa seperti itu, hasilnya kita milih buat berhenti nyoba ketimbang harus ngecewain orang lain.

Baca sebelum kelewat: Sebelum Menikah, Penting Buat Adik Turunin Ekspektasi ke Pasangan

Beda halnya sama pygmalion effect ini. Kalo diliat pengertiannya pygmalion effect adalah fenomena psikologis yang menjelaskan bahwa semakin baik ekspektasi yang dikasih atau diterima, makin baik juga performa orang tersebut. Jadi semacam motivasi positif yang bisa dorong kemampuan orang lain. Nah, yang bikin ekspektasi tersebut gak baik biasanya dari cara penyampaiannya atau bisa jadi dari orang yang salah mengartikan ekspektasi tersebut.

Dalam penyampaian ekspektasi perlu juga komunikasi yang baik mau secara verbal atau nonverbal. Secara verbal misalnya saat kita menyampaian ekspektasi tersebut dengan pake kalimat yang penuh rasa hormat, bangga, atau percaya diri terhadap orang tersebut. Secara nonverbal kita bisa tunjukkin lewat tatapan mataa, gerak tubuh, senyuman, atau antusiasme terhadap orang tersebut.

Sayang kalo dilewatin: 4 Hal yang Harus Dilakukan buat Jadi Pendengar yang Baik

Cara kerja pygmalion effect ini kayak siklus, semakin tinggi ekspektasi yang kita punya ke orang lain, maka bakal mempengaruhi perilaku kita sendiri terhadap orang tersebut. Misal ekspektasi kita ke karyawan baru di kantor tinggi banget dengan ngeliat pengalaman kerja dia sebelumnya, terus perilaku kita terhadap karyawan tersebut jadi lebih percaya kasih pekerjaan yang terbilang rumit dan bikin kita semangat ngebimbing karyawan tersebut dengan penuh dukungan. Nah perilaku yang kita tunjukkin ke karyawan baru itu bakal berdampak ke kepercayaan diri dia. Nantinya kepercayaan diri orang yang kita kasih ekspektasi itulah yang bakal ngerubah performanya jadi lebih baik pas ngelakuin sesuatu. Alhasil, performa yang dia kasih ke kita bikin kita yakin kalo ekpektasi yang kita punya terhadap orang tersebut memang terbukti dan nyata.

Jadi sebenernya ekspektasi orang lain bisa jadi sebuah motivasi positif buat diri sendiri tergantung bagaimana diri kita menerimanya. Kalo ngeliat cara kerja pygmalion effect ini, udah pasti ekspektasi sangat dibutuhkan supaya performa dalam diri sendiri bisa terus meningkat.

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 2 menit
Dilihat :
268

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait