Cara Mudah Memulai Percakapan buat yang Baru Keluar dari Goa

Bacaan 2 menit

Pernah gak ngerasa kaku banget buat ngobrol sama orang lain, mau itu orang yang dikenal atau gak kenal sekalipun? Biasanya yang kayak gini pernah trauma buat buka obrolan sama orang atau emang gak punya keberanian aja buat nyoba. Sebelum buka obrolan coba perhatiin beberapa hal ini deh biar kamu bisa mulai percakapan dengan lebih mudah.

Perhatikan bahasa tubuh orang lain

Orang yang terbuka sama percakapann yang dibangun sama orang lain biasanya punya bahasa tubuh yang lebih ramah, misal tersenyum, badannya condong menghadap kita, tidak menggunkaan handphone-nya, dan melakukan eye contact dengan kita. Nah, biasanya kalo muncul ciri-ciri ini kamu bisa mulai percakapan dengan mereka, gak perlu takut buat mulai karena bahasa tubuh kayak gini udah ngeciriin kalo orang tersebut sangat terbuka dengan percakapan yang mau kamu lempar. Beda lagi kalo orang tersebut jaga jarak atau tidak mau diganggu, biasanya mereka bakal terus-terusan mainin handphone-nya, tidak mau melihat ke sekeliling atau orang di sekitarnya, bahkan sibuk dengan hal lain. Yang kayak begini lebih baik cari waktu yang pas buat ngajak ngobrol, takutnya kita malah jadi ganggu atau merusak suasana dan konsentrasinya.

Udah baca ini belom: 5 Bahasa Kasih Sayang yang Bisa Bapak Kasih ke Anak biar Kebahagiaan Mereka Terisi Penuh

Lihat ke sekeliling kamu buat mulai percakapan

Mulai percakapan dengan orang lain gak harus dimulai dengan becandaan, mending kalo orangnya ngerti sama becandaan yang dikasih, kalo enggak paling bakal dianggep orang aneh. Sebagai gantinya kamu bisa mulai percakapan dengan ngeliat keadaan di sekitar kamu. Biasanya ada banyak banget bahan obrolan yang bisa diambil, misal kalo kamu lagi di Rumah Sakit nunggu antrian, kamu bisa buka obrolan sama orang yang di sebelah kamu dengan nanya siapa yang sakit, udah mengantri dari jam berapa, atau yang lainnya.

Belajar mendengarkan

Mungkin kita juga ingin belajar buat ngobrol lebih banyak sama orang lain, tapi pada kenyataannya lawan bicara kita bicara lebih banyak dari yang diduga. Kalo begitu ubah cara belajar kamu yang tadinya ingin belajar bicara dengan orang lain jadi belajar mendengarkan. Walopun rasanya bosen bener sama pembahasan yang lagi diobrolin orang tersebut tapi sebisa mungkin kamu tetap masuk dan memahami isi obrolannya. Kasih juga reaksi yang sesuai tiap orang tersebut bicara misal dengan ungkapan setuju, mengangguk, atau yang lainnya. Ini jadi bentuk manner yang bisa kamu tunjukkin sama lawan bicara kamu.

Sekalian baca mumpung lewat: 4 Hal yang Harus Dilakukan buat Jadi Pendengar yang Baik

Cari cara buat tetap setuju sama percakapan yang lagi dibangun

Di dalem percakapan tentu opini orang lain gak akan sepenuhnya sama dengan kita, walopun begitu coba buat cari celah atau poin yang emang sama biar obrolannya gak berhenti karena ada opini yang gak sesuai. Perlu juga buat ngehargain opini satu sama lain, justru opini tersebut bisa dijadiin perspektif lain yang gak kita dapet. Inget juga kalo gak semua orang seantusias kita, jadi kalo orang lain banyak diemnya pas lagi ngobrol tetep harus dihargai.

Bacaan menarik: Pygmalion Effect yang Bikin Ekspektasi Orang Lain Jadi Motivasi Positif

Jadi orang yang bisa komunikasi dengan baik pasti rejekinya ada terus karena bakal ngiket silaturahmi yang sambung menyambung. Kalo udah sering ketemu orang dan ngobrol sama orang lain bakal tau gimana efeknya di kemudian hari.

Ditulis oleh:
Atun Gorgom
Bacaan 2 menit
Dilihat :
78

Bagikan Artikel Ini

Artikel Terkait